Tokoh Agama Minta Panglima TNI dan Kapolri Kunjungi Sumatera Barat

0 42

Kupang, fokusnusatengga.com / 23 Desember 2019

Para tokoh Agama NTT minta Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Polisi Idham Azis mengunjungi Provinsi Sumatra Barat. Permintaan ini menyusul adanya penolakan warga disana untuk umat kristiani merayakan Natal di Nagari Sikabau, Kabupaten Dharmasraya dan Nagari Sungai Tambang, Kabupaten Sijunjung.

“ Kami minta dengan sangat agar Pak Pangk=lima dengan Pak Kapolri mengunjungi Sumatra Barat. Waktunya sudah mepet. Kasihan, umat kristiani di wilayah tersebut dilarang melakukan ibadat natal di dua Kabupaten itu. Ini sangat menyedihkan, bertentangan toleransi antar umat beragama ,” kata tokoh agama katolik Kupang Pieter da Santo kepada Panglima TNI dan Kapolri di Gereja Katredral Kristus Raja Kupang ( 22/12).

Pieter da Santo lebih lanjut mengemukakan bahwa larangan umat kristiani merayakan Natal di wilayah dua Kabupaten itu saat ini ramai diperbincangkan, antaranya melalui media sosial.

“ Kami yakin Pak Panglima dan Kapolri bisa mengatasi ini. Umat kristiani disana sekarang ini lagi gelisah bagaimana caranya merayakan ibadat Natal. Sementara pemerintah setempat dan kalangan masyarakat yang melarang ,” jelas Pieter da Santo.

Lebih lanjut Piter da Santo menjelaskan umat nasrani di dua wilayah itu dialihkan mengikuti ibadah natal di daerah Sawalunto. Ini karena Pemda setempat mewajibkan umat beribadah di tempat ibadah yang resmi. Ironisnya, di dua daerah itu tidak ada gereja.
“Sawalunto itu jauh dari ke Sawalunto. Jaraknya sekitar 135. Makanya saya minta Pak Panglima TNI dengan Pak Kapolri juga harus berkunjung kesana. Saya optimis jika Bapak berdua kesana bisa mengatasi kemelut yang dihadapi umat kristiani disana ,” katanya.
Pieter yang juga Dosen Fakultas Hukum Universitas Nusa Cendana Kupang ini menyebutkan toleransi antar umat beragama di NTT sangat bagus. Sebagai contoh, apabila perayaan hari keagamaan umat kristiani, kalangan pemuda lintas agama non Kristen ikut membantu mengamankan. Begitupun sebaliknya.
“ NTT ini dijuluki Nusa Terindah Toleransinya. Toleransi antar umat beragama maupun antar etnis sangat bagus. Jika hari keagamaan Kristen umat lintas agama lain membantu mengamankan. Inilah salah satu fakta ,” kata Pieter da Santo seraya menunjuk perwakilan anggota Banser NU dan Pemuda Ansor yang sementara berada dihalaman gereja Katderal untuk persiapan pengamanan Natal nanti.

Menanggapi permintaan tokoh agama asal NTT baik Panglima TNI maupu Kapolri berjanji akan membantu mengatasi kondisi di dua Kabupaten yang ada di Sumatra barat ini. “ Kami akan berupaya mengatasi masalah gejolak di Sumatra Barat ini. Masih ada waktu. Kami akan koordinasikan ,” kata Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto.


Reporter: Usif


Comments
Loading...