Pusat Tarik Rp 69 Miliar Pemkot Kupang Realokasi APBD

  • Bagikan
Pejabat Sekretaris Daerah Kota Kupang, Ely Wairata
Pejabat Sekretaris Daerah Kota Kupang, Ely Wairata

Kupang, fokusnusatenggara.com / 21 April 2020
Pemerintahan Kota Kupang harus merealokasi APBD tahun anggaran 2020 karena pemerintah pusat telah menarik kembali Dana Alokasi Umum (DAU) sebesar Rp 69 miliar. Pemotongan ini diketahui setelah ada informasi dari Kementrian Keuangan
“ Kabar pemotongan DAU ini baru kami peroleh setelah diinformasikan pemerintah pusat, dalam hal ini Kementerian Keuangan (Kemenkeu). Kamai diminta untuk meralokasi ulang APBD Kota KUpang tahun anggaran 2020 ini ,” kata Pejabat Sekretaris Daerah Kota Kupang, Ely Wairata ( 20/4).

Baca Juga :  Pemkot Kupang Tambah Modal 10 Miliar Ke Bank NTT

Dengan pemotongan ini jelas Ely Wairata Pemerintah Kota (Pemkot) Kupang harus mengatur kembali pemanfaatan anggaran untuk program pembangunan di Kota Kupang agar sesuai dengan sisa DAU yang ada.

“ Memang pemotongan ini cukup menganggu. Namun harus diterima untuk kepentingan bangsa yang tengah dilanda wabah, pandemi Corona ini. Kami harus mengatur ulang kegiatan pembangunan mana yang harus dipangkas dari APBD yang sudah ditetapkan ,” jelas Ely Wairata.

Baca Juga :  Perangi Covid-19, Walikota Kupang Bagi Masker Untuk Warga

“ Kesulitan yang kami hadapi selain pemotongan DAU, juga realisasin Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kota Kupang sampai dengan bulan April 2020 ini baru mencapai 20 persen dari target Rp 200 miliar. Padahal tahun –tahun sebelumnya di bulan April seperti sekarang penerimaan PAD itu sudah mencapai 40 persen ,” sebut Ely Wairata.
Karena itu ujarnya, nilai tren PAD ini sudah tidak berimbang lagi dengan target yang telah ditetapkan. “ Karena itu Pemkot Kupang khususnya Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) terpaksa harus merasionalisasi kembali anggaran yang ada,” jelas Ely Wairata.

  • Bagikan