Bupati TTU Dinilai Tidak Punya Etika Politik

  • Bagikan

KUPANG,fokusnsuatenggara.com- Tensi politik jelang pelaksanaan Pilkada Gubernur  Nusa Tenggara Timur (NTT) semakin panas. Segala cara dipakai untuk dapat simpati rakyat. Bahkan tidak jarang ada etika politik yang dilanggar. Salah satu contoh adalah Bupati Timor Tengah utara (TTU), Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), Raymundus Fernandez. Tanpa beban, mantan Ketua DPC PDI Perjuangan TTU ini, menunjukan sikap politik yang tidak santun.

Baca Juga :  Gugatan KSP Moeldoko Tidak Punya Legal Standing

“ Sebagai seorang bupati, Pak Ray harus menjadi contoh dalam memberikan pendidikan politik yang cerdas kepada masyarakat, dengan memposisikan diri sebagai bapak semua masyarakat TTU, bukan secara terang-terangan mengagitasi masyarakat TTU untuk memilih salah satu figur, yang nota bene beliau adalah tim sukses figur tersebut,” ungkap Jhoni Salem, Ketua DPC Partai Demokrat Kabupaten TTU,  2 Februari 2018.

Baca Juga :  Jika Terpilih, Ruas Jalan Golo Welu – Labuan Bajo Jadi Prioritas BKH

Ungkapan Salem ini tentu sangat beralasan. Pasalnya, selain mengagitasi masyarakat untuk memilih paket Viktory Joss (Viktor Laiskodat dan Josep Naisoi),  Fernandez secara terang-terangan memajang foto dirinya dengan Viktor Laiskodat dalam baliho yang dipasang di Kantor DPD II Partai Golkar TTU.

“ Bagaimana bisa seorang bupati melakukan tindakan demikaian, disaat kondisi masyarakat  TTU masih sangat membutuhkan perhatian beliau. Seharusnya beliau fokus untuk membangun TTU, karna beliau seorang bupati. Bukan dengan aktif menjadi tim sukses dan secara terang-terangan menjukan sikap politik tanpa merasa beban kepada seluruh masyarakat TTU,” jelasnya.

  • Bagikan