Polda NTT Gelar Aksi Menanam 1.500 Bibit Pohon

0
147
Loading...

Kupang, fokusnusatenggara.com / 11 Januari 2020
Peduli penghijauan dalam rangka hari sejuta pohon sedunia, Polda NTT menggelar aksi menanam 1.500 bibit pohon di jalur 40, tepatnya di sekitar monumen Garuda Pancasila, Kawasan Bolok, Desa Nitneo, Kecamatan Kupang Barat, Kabupaten Kupang, Jumat (10/1/2020).
Aksi yang bertajuk Polri Peduli Penghijauan ini dipimpin oleh Wakapolda NTT Brigjen Johni Asadoma dengan menggandeng rekan-rekan TNI, Perhutani, Bhayangkari dan warga masyarakat.
Kapolda NTT Irjen Hamidin dalam sambutan tertulisnya yang dibacakan oleh Wakapolda NTT Brigjen Pol Drs. Johni Asadoma menyatakan bahwa kegiatan ini bertujuan untuk mendukung program penghijauan yang dilaksanakan secara serentak di seluruh Indonesia.
“Aksi kami bersama teman dari TNI dan masyarakat menanam 1500 pohon hari ini untuk mendukung program penghijauan yang dilaksanakan secara serentak di seluruh Indonesia. Wilayah hutan yang ada di wilayah kita perlu untuk dilestarikan bukan sebaliknya dirusak atau dibakar,” kata Irjen Hamidin.
Lebih lanjut mantan Kapolda Silawesi selatan ini menyebutkan situasi yang berkembang saat ini, di beberapa daerah di Indonesia terjadinya peristiwa bencana alam. Baik berupa banjir maupun tanah longsor, yang mengakibatkan timbulnya korban dan kerugian.
“ Salah satu faktor utamanya karena sebagian besar hutan kita telah ditanduskan. Karena itu kita harus dan berupaya melestaraikan kembali hutan yang ada. Saatnya kita perbanyak penanaman pohon untuk mempertahankan keutuhan ekosistem dari alam dan lingkungan hidup, khususnya di daerah kita NTT ,” jelas Irjen Hamidin.
Dalam rangka turut menjaga kelestarian hutan ujar Irjen Hamisin, maka institusi Kepolisian Republik Indonesia bersama semua instansi terkait, berinisiatif turut menanam pohon di kawasan yang sudah gundul akibat perambahan atau kebakaran.
“Ini merupakan salah satu bentuk kontribusi nyata kita bersama dalam memperbaiki lingkungan kita. Gerakan penghijauan ini penting dilakukan guna menangani krisis lingkungan.P enanaman pohon juga memiliki banyak manfaat seperti menambah produksi oksigen dan mengurangi CO2 ,” jelas Irjen Hamidin.
Dia berharap agar gerakan peduli lingkungan ini dapat diikuti oleh seluruh komponen masyarakat NTT. Ini agar lingkungan menjadi asri dan daya serapan air semakin tinggi sehingga dapat mencegah terjadinya potensi banjir.
“ Selain untuk mencegah banjir, kiat ini sebagai salah satu upaya membantu anak cucu kita masa depan. Polri juga akan melakukan tindakan hukum bila ada masyarakat yang melakukan penebangan hutan maupun sengaja membakar.
Hadir dalam kegiatan ini, Gubernur NTT yang diwakili oleh Kadis Lingkungan hidup dan Kehutanan Provinsi NTT, Forkopimda NTT, Pejabat Utama Polda NTT dan undangan lainnya. (Antonius Un Taolin ).
Hadir dalam kegiatan ini, Gubernur NTT yang diwakili oleh Kadis Lingkungan hidup dan Kehutanan Provinsi NTT, Forkopimda NTT, Pejabat Utama Polda NTT dan undangan lainnya.


Reporter: Usif


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here