ads

Scroll Ke bawah untuk melanjutkan

Topik : 

Bila Hanya Membawa Keresahan Buat Apa Berkuasa

Reporter : JeOtEditor: ADMIN
  • Bagikan

KUPANG,fokusnusatenggara.com- Tujuan berkuasa adalah untuk kesejahteraan orang yang dikuasainya. Menguasai orang lain dengan typical intimidatif adalah ciri penguasa yang kekuasaannya akan di cabik oleh orang yang dipimpinya. Karena tidak mungkin ada loyalis sejati di sekitarnya. Yang pasti ada hanyalah loyalis semu.

Karena pada ihkwalnya tidak ada manusia yang suka dengan penguasa yang membawa keresahan ke dalam kominutas kekuasaannya. Masih tidak percaya? dan mau membuktikannya? Jawabannya adalah silahkan lanjutkan dan maksimalkan gaya berkuasamu, kelak akan terjawab kebenaran premis humanis di atas.

Penguasa jenis ini tidak sadar membenturkan nilai keutamaan dengan nilai keburukan ke dalam  lingkungan kerjanya . Nilai keutamaan tidak mungkin bisa dikuasi oleh keburukan. Jika tampaknya gaya berkuasa ini cocok dengan pendasaran bahwa perubahan di wilayah ini hanya bisa dirubah dengan pendekatan kekuasaan model ini, saya ajak kita berkolaborasi ide berikut :

Baca Juga :  Laba Bank NTT Menurun? [Sebuah Catatan Kritis Perbandingan Laba April 2020 Dan 2023]

Kesejahteraan rakyat adalah hukum tertinggi, asal muasalnya dari diksi latin ,“Salus Populli Suprema Lex Esto”. Ini adalah konstitusi tertinggi ,baik perspektif yudisial maupun perspektif etiknya. Tidak ada kebenaran etik di dalam gaya berkuasa yang menghadirkan keresahan bagi orang yang di pimpinnya .

Tidaklah mungkin kita mengharapkan garis lurus dengan menggunakan mistar bengkok. Seberapapun mulia penguasa ingin membetulkan kesalahan yang ada bila sumpah jabatan yang pernah diikrarkan di langgarnya pula? di dalam sumpah jabatan itu berisi seluruh janji luhur untuk mempimpn secara baik dan benar . Ibarat induk bebek mengajarkan anak bebek berjalan. Dalam gaya bahasa Kupang bilang ; “mai bebek minta kepada anaknya agar kalau jalan panta jangan ba edok , padahal dia pung mai jalan panta ada ba edok bukan main “, heheh….bukankah itu ambigu ?

Baca Juga :  My Ginsul

Belajar dari pengalaman mereka yang terjerat masuk ke dalam jeruji besi akibat melanggar sumpah jabatan. Mengira akan lolos dari jeratan hukum karena menganggap apa yang dilakukan itu benar dan masih in line atau on the track dengan sumpah jabatan sambil mengabaikan fakta keresahan yang sedang terjadi pada orang-orang yang dipimpinya adalah sebuah entry gate atau gerbang masuk menuju gerbang bui. Menakar sisi yuridis normative dengan yuridis empiris ini menjadi awasan agar segera ambil haluan untuk “ Rendah hati” berbalik pada kebenaran sejati , bukan kebenaran semu . Sebab jika tidak, pemimpin seperti ini akan terus di sandera oleh napsu berkuasa tanpa fondasi nilai keutamaan. Jika tampak bersikap rohani , itu hanya kesan di postingan di media sosial saja, ia tidak bisa mengubah realita buah yang di hasilkan yakni “ KERESAHAN ” yang sedang mendera orang-orang yang di pimpin. Kecuali ia berbuah dengan nilai-nilai keutamaan.

Baca Juga :  Lakalantas Renggut Nyawa Ramon Goni

Mengapa Hukum tidak menjerakan?

Perilaku menyimpang dari para penguasa seakan tidak surut, terus berduplikasi . Ragam kategori perilaku menyimpang terutama dua  tabiat ini yakni mencuri uang (baca korupsi), penjahat seksual , yakni asmara tidak wajar antara pria dan wanita tanpa ikatan perkawinan. Ini fenomena dominan penguasa yang sulit di jerakan, berikut dua sebab menurut saya, jika pembaca punya yang lain , silahkan di tambahkan :

  • Bagikan