Jaksa Siap Periksa Dan Adoe Dalam Kasus Pembebasan Lahan

0 60

iwanKUPANG,fokusnusatenggara.com- Pihak KejaksaanTinggi NTT dalam waktu dekat akan memanggil mantan Walikota Kupang-NTT, Daniel Adoe, untuk diperiksa sebagai saksi dugaan korupsi pada kegiatan pembebasan lahan untuk pembangunan rumah murah bagi PNS golongan I di Pemkot Kupang, melalui koperasi pegawai negeri (KPN) maju.

Kasi Penkum dan Humas Kejati NTT  Ridwan Angsar, yang dikonfirmasi  terkait perkembangan penyidikan kasus itu, menerangkan tim penyidik segera meminta klarifikasi dari mantan Walikota Kupang,  Daniel Adoe dan ketua DPRD Kota Kupang.

“ Tim sudah agendakan memanggil pak Dan Adoe  Cuma beliau masih jalani persidangan yang digelar dua kali seminggu di pengadilanTipikor Kupang,”.

Ridwan juga menjelaskan, kasaus ini bermula dari pasca penyerahan uang ‘permisi’ kepada pemilik lahan Thomas Penun Limau senilai Rp. 240 juta dari DPA Bagian Umum tahun 2007. Lahan itu kemudian berstatus milik Pemkot Kupang. Namun oleh pemerintah Kota Kupang lahan tersebut menjadi milik KPN Maju  dengan status hibah.

Persoalan jelas Angsar, muncul setelah ada somasi dari pemilik lahan yang tidak puas dengan biaya uang ‘permisi’. Di satu sisi ada fakta bahwa pemkot kupang justru langsung menjawab somasi pemilik lahan  dengan menyerahkan uang  senilai Rp.1.260.000.000 yang dianggarkan dari APBD kota kupang TA 2010 lewat pembahasan di DPRD kota kupang, sehingga terjadi pendobelan anggaran untuk pembebasan lahan yang sama seluas  42 hektar di kelurahan manulai II, Kecamatan Alak,  Kota Kupang.

Hingga saat ini baru Jefta Bengu, selaku Kabag Umum,  Setda Kota Kupang yang juga Ketua KPNMaju serta Ejebens Doeka selaku Wakil Ketua KPN Maju yang diperiksa tim penyidik Kejati NTT. (Laporan: Jeffry  Taolin)

Comments
Loading...